Daftar Slot Onlinejoker123esports indonesiaSBOBETpoker onlinesbobet88
Karakter Presiden Pertama Republik Indonesia Bapak Soekarno

Karakter Presiden Pertama Republik Indonesia Bapak Soekarno

Karakter Presiden Pertama Republik Indonesia Bapak Soekarno

Karakter Presiden Pertama Republik Indonesia Bapak Soekarno

Karakter Presiden Pertama Republik Indonesia Bapak Soekarno

Magnet Wanita Cantik

Telah disebutkan bahwa Sukarno berubah menjadi ditemukan gundik, seragam dan bombast. Dia tinggal di istana presiden yang megah dan mungkin memiliki sembilan bagian lainnya. Istrinya yang ke-2 menjadi seorang Hindu Bali.

Istri ketiganya yang glamor, Dewi, menjadi mantan nyonya rumah Jepang di klub malam Copabacana Tokyo dan sekarang menjadi selebriti besar di Jepang. Dia menamai putranya setelah frasa bahasa Indonesia untuk “perlengkapan pencahayaan”, “Guntur”, dan “badai”.

Sosok Murah Senyum

Presiden Soekarno adalah seorang prajurit impulsif gagah yang suka memamerkan senyum yang berlaku di belakang nuansa gelap. Orang Indonesia memanggilnya “bung” (kakak laki-laki) dan merasa dia adalah salah satu dari mereka selain seorang pemimpin yang karismatik.

Dia mempraktekkan Islam dan mistisisme Jawa. Sukarno pernah dikenal sebagai dirinya sebagai “Dewa-Raja.” Dia dan Suharto masing-masing dilaporkan percaya pada “wahyu”, persepsi orang Jawa bahwa beberapa orang memiliki mandat ilahi untuk memerintah. Sukarno menjadi juga terinspirasi melalui keyakinan Revolusi Perancis dan Pencerahan.

Bersahabat Dengan Negara Barat

Sukarno menghitung John F. Kennedy di antara teman-temannya. Dia menjadi terstimulasi oleh penyair Italia proto-fasis Gabriele D’Annunzio yang kemudian berubah menjadi pemuja Nietzche. Jangka waktu “tetap berbahaya” pertama kali digunakan oleh D’Annunzio.

Sukarno menggunakan istilah “tahun tinggal berbahaya” untuk mendesak orang Indonesia untuk mempersiapkan masa-masa sulit terlebih dahulu.

Sukarno memiliki suara yang merdu dan hasrat untuk “akronim yang tidak masuk akal dan inovatif.” Dia memiliki listrik untuk membangkitkan manusia dengan pidatonya. Dia “mengumpulkan bantuan dari yang mengerikan dengan mengobarkan nasionalisme dan retorika warna-warni dan cinta diplomatik yang kurang ajar. Seruannya berubah menjadi, “Kebebasan! Kebebasan! Kebebasan!”

Karisma Bapak Soekarno

Sukarno membuat orang banyak terpesona dengan pidatonya dan membuat mereka bersemangat dengan retorikanya. Mengingat ketika dia masih seorang murid, seorang profesor ilmu teknologi politik mengatakan kepada Washington, “Saya merinding setiap kali saya mendengar Presiden Sukarno berpidato.

Namun setelah pidato-pidato, kami kembali ke kehidupan yang melelahkan dengan mengantre untuk sabun, beras, untuk kebutuhan primer.” gaya hidup menjadi sulit “tetapi kami merasa seperti kami telah bepergian di puncak dunia. ada rasa solidaritas yang luar biasa.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *